1:21 PM

Jurutera oh.. jurutera...

Assalamualaikum WBT

Sewaktu saya sedang bertungkus-lumus menyelenggara program Ekspo Kerjaya dan Pendidikan 2008 di USM Kampus Kejuruteraan yang lalu, Saya secara kebetulan menyedari bahawa kepentingan bidang kejuruteraan di Malaysia masih lagi kurang pendedahannya dalam masyarakat berbanding dengan profesion lain seperti bidang kedoktoran, Arkitek, Dan berbagai lagi cabang ilmu professional DiMalaysia. Ini membuatkan saya tertanya, apa sebenarnya yang berlaku didalam dunia kejuruteraan sehingga ia menjadi begini.

Saya melihat kekurangan ini merupakan menifestasi pembanggunan yang terlalu pantas di Malaysia sehingga para jurutera tempatan dan luar negara makin sibuk dari hari ke hari. Kesibukan ini telah menyebabkan mereka kurang untuk menceburkan diri didalam aktiviti bermasyarakat. Bagi mereka, dari jam 8 pagi hinggalah ke jam 8 malam, kehidupan mereka haruslah bergelumang dengan lambakan masalah baru demi mencipta, menginovasi dan merancang kehidupan masa depan yang lebih efisien.

Untuk apa sebenarnya kita menjadi jurutera, adakah hanya untuk mengaplikasikan sains dan matematik didalam menyelesaikan masalah seharian? atau lebih dari itu. Kita (jurutera) seharusnya melihat bidang ini dalam skop atau konteks yang lebih lestari, tujuan kita melakukan inovasi dan mereka teknologi-teknologi baru, adalah demi kebahagiaan masyarakat disekeliling kita juga. Ini membuatkan kita menjadi golongan yang amat penting didalam masyarakat.

Oleh itu, kita seharusnya menjadi golongan yang proaktif dalam membina hubungan yang lebih harmoni dalam masyarakat. menjadi pemimpin yang tahu akan kehendak dan keperluan masyarakat. Dalam ertikata lain, kita seharusnya menjadi seorang pemimpin didalam masyarakat. Bukannya seorang yang "Ignorence".

Saya tertarik dengan golongan bakal jurutera di Universitas Padjajaran dan Institut Teknologi Bandung di Indonesia. Peranan mereka didalam mengharmonikan masyarakat disana sungguh signifikan. Mereka bukan sahaja membantu dari segi penyelesaian masalah teknikal didalam bidang mereka sahaja, malah, mereka juga berperanan menentukan siapa yang layak untuk mentadbir negara mereka. Mereka sungguh peka dengan kehendak dan kepelruan masyarakat disekitar mereka dan berani bertindak atas kapasiti golongan INTELEKTUAL.

Begitu juga denga segelintir mahasiswa di Unsyiah, Aceh, Pasca tsunami, mahasiswa termasuklah bakal jurutera disana cukup aktif dalam membantu menaikkan semula ekonomi dan pembangunan negeri mereka. Seorang mahasiswi yang saya jumpa disana mengatakan, disamping sibuk dengan masalah pelajarannya, beliau juga tidak lokek untuk berkongsi ilmu dengan seorang pengusaha kopi disana sehingga pengusaha tersebut berjaya. Beliaulah yang menjadi tulang belakang perusahaan peniaga tersebut dalam merangka mekanisma promosi dan perancangan perniagaan kopi tersebut. Menariknya, pengusaha tersebut adalah seorang yang buta huruf!!!

Tapi sayangnya, hanya segelintir dari kita sedar akan hakikat ini, ketiadaan kita dalam masyarakat akan menjadi punca kepada kelembapan transisi sosioekonomi negara kita untuk menjadi negara maju. Ini kerana, proses penyebaran ilmu dan maklumat serta mekanisma penyelesaian masalah seharian yang lebih holistik dan efisien tidak dapat dijayakan demi kebahagian masyarakat sekitar. Ini membuatkan penyelesaian masalah seharian secara konvensional lebih mendapat tempat dari pencarian alternatif baru dan masyarakat menjadi takut untuk berubah kearah pembaharuan.

Walaupun kita sedar akan permasalahan ini, kita tetap mahu bergaul dan bermasyarakat sesama kita sahaja tanpa mempedulikan kepentingan masyarakat sekitar. Bagi kita, jika lepas makan pakai kita, itu sudah memadai, tidak perlulah untuk memikirkan kepentingan orang lain. Sungguh "absurd" pemikiran seperti ini.

Pemikiran seperti ini telah menjerumus bidang kejuruteraan ini kedalam lubuk emas yang hanya dinikmati oleh mereka sahaja tanpa membawa faedah kepada dunia luar. Akibatnya, minda jurutera yang seharusnya terbuka, kreatif dan kritis, menjadi tidak ubah seperti robot yang hanya bertindak jika perlu, berfikir seperti yang diprogramkan.

Oleh itu, kita seharusnya keluar dari pemikiran tertutup ini dan berkongsi lubuk emas tersebut dan manfaatkan keupayaan diri kita untuk menjadikan diri kita sebahagian dari masyarakat. Bukan sahaja sebahagian, akan tetapi memimpin masayarakat kita agar menjadi lebih progresif dan intelek sekufu dengan apa yang kita ada.

Marilah kita bersama-sama memasyarakatkan jurutera, dan mahasiswa demi kebahagiaan generasi akan datang.

2:48 PM

Revolusi dunia Barat dan kaitannya dengan dunia Islam

Bagi masyarakat eropah yang majoritinya berpegang kepada falsafah "survival of the fittest", menjadi yang terkuat adalah bukan satu pilihan, tetapi satu kemestian. Mereka yang berada diatas (terkuat) pula akan bergantung kepada nilai kemanusiaan yang dimiliki oleh mereka samada perlu atau tidak untuk membantu golongan yang lemah. Akan tetapi, sejarah lampau telah membuktikan budaya "Barbarik" yang diamalkan oleh masyarakat barat seolah-olah telah menjadi satu budaya dan tradisi yang mesti diwarisi turun-temurun sehingga menghapuskan nilai-nilai kemanusiaan yang ada dalam diri mereka

Sejak dahulu lagi, eropah memandang serong terhadap golongan wanita sehingga mereka dilayan seperti *****. Wanita diperkosa sesuka-hati, didagangkan, Dibunuh dan pelbagai lagi bentuk penyeksaan yang layaknya ditakrifkan didalam kamus BINATANG. Setelah zaman berubah, golongan wanita yang selama ini di hina dan di injak martabatnya bangkit dengan slogan-slogan kesaksamaan hak dan sebagainya. Tanpa sebarang usul periksa pula, mereka dagangkan slogan-slogan tersebut keseluruh dunia. Hasilnya, kesaksamaan yang diperjuangkan oleh mereka disambut dengan pelbagai krisis keharmonian rumah tangga yang melarut dan berpanjangan. yang pasti, krisis tersebut bukan sahaja merebak di eropah, malangnya ia merebak keseluruh dunia.

Begitu juga dengan krisis keagamaan di eropah. Agama kristian di eropah pada satu ketika dahulu mengongkong penganutnya sehingga pelbagai kekejaman telah dilakukan dalam usaha para cendekiawan eropah untuk memahami "The Law of Nature" atau dunia sains. Bermula dengan teori bumi sfera oleh galilei sehinggalah kepada teori graviti oleh Isaac Newton, semuanya menyangkal Teologi kolot pihak gereja.

Oleh kerana pihak gereja tidak mampu lagi mengekang kemaraan dunia sains, golongan ahli falsafah cetek barat seperti John Hick, Michiavelli, Karl Marx, Sigmund Freud, Max Weber, dan Emile Durkheim serta ramai lagi telah meletakkan satu asas yang merubah corak pemikiran masyarakat disana. Iaitu, Konsep "Pemisahan agama dari kehidupan" atau konsep "Secularization".

Konsep ini telah menjadi barah sehingga melahirkan pelbagai ideologi-ideologi bersifat kemanusiaan yang berorientasikan nafsu manusia seperti, fahaman Facisisme, Sosialisme, Demokrasi, monarki, Nazisme, Anarkisme, dan pelbagai lagi "isme"2 yang langsung merubah suasana politik dan kehidupan masyarakat di eropah.

Dan tanpa segan silu, mereka mendakwa bahawa mereka adalah pembawa kecerahan kedalam dunia intelektual dengan menyebarkan fahaman-fahaman sampah tersebut. Hasilnya, sehingga sekarang, tiada satu pun negara didunia ini bebas dari konflik dan krisis dek kerana memperjuangkan isme-isme bodoh dan karut mereka. Saya berpendapat, isme-isme ini tidak akan mampu bertahan kerana ia tidak mempunyai asas yang kukuh dan lahir dari pergolakan politik dan agama di eropah.

Begitu juga dengan krisis kewangan yang asalnya bermula apabila presiden US, Franklin D. Roosevelt meminda akta baru dalam dasar monetari Amerika, Beliau telah memberikan ruang kepada golongan yang berpendapatan rendah untuk meminjam wang dari pihak bank dengan pelbagai tawaran dan pakej-pakej pembayaran yang tidak membebankan. Hasilnya, ramai dikalangan rakyat AS yang berisiko untuk membuat pembayaran pinjaman atau namanya telah di senarai hitam boleh membeli rumah kediaman tanpa had dan hutang pihak bank di konsolidisasikan oleh kerajaan.

Inilah punca kepada krisis subprima yang melanda sistem kewangan dunia sekarang. Pihak bank yang terpaksa akur dengan dasar monetari baru (new deal) terpaksa memberikan pinjaman berisiko tinggi kepada pembeli dan akibatnya, apabila kecairan menjadi semakin kurang dan hutang sub-prima (pinjaman berisiko tinggi) semakin bertambah, seluruh sistem tersebut lumpuh dan pihak bank kehabisan tunai untuk memberikan pinjaman dan mereka sukar untuk mendapatkan pembayaran semula dari pihak peminjam.

Akibatnya, pada pertengahan tahun 2008, dunia menyaksikan kejatuhan sebuah gergasi perbankan Amerika iaitu Bank Morgan & Stanley. Rentetan dari situlah, banyak hutang tidak berbayar bank gergasi tesebut yang terpaksa dibekukan memberikan impak keatas bank-bank lain didunia.

Kesannya, seluruh sistem kewangan global lumpuh dan kadar pengangguran dijangka meningkat dari semasa kesemasa. Kasihan, kebanyakan warga pekerja pula merupakan penduduk di Asia dan Timur tengah, manakala pemilik-pemilik perusahaan pula bersenang-lenang di vila-vila mewah mereka dibarat apabila kerajaan tempatan mengumumkan pelan "Bail-Out" yang melibatkan Bertrillion-trillion dollar (US - 8oo billion Dollar dan UK- Hampir 500 Billion Pound, dan beberapa lagi negara yang mengamalkan "bail -out solution") disalurkan sebagai bantuan pernafasan untuk perusahaan mereka.

Lain pula kisahnya di Palestin, Titik berdarah mereka bermula apabila Britain dengan sesuka hatinya membuat perjanjian belfour setelah tamat perang dunia tanpa sebarang rundingan dengan orang arab palestin. Perjanjian ini dibuat sebenarnya untuk mengusir orang-orang yahudi dari eropah yang telah sekian lama menjadi bangsa perosak dieropah. Ini dibuktikan dengan pelbagai siri kekejaman yang dilakukan oleh orang eropah keatas bangsa yahudi seperti peristiwa pembunuhan orang yahudi oleh Adolf Hitler yang melibatkan hampir 2 juta nyawa orang yahudi di kelar begitu sahaja.

Bangsa ini memang tidak mempunyai tanah air dan merempat dari sebuah negeri ke negeri lain sejak dari zaman Firaun lagi. Sejarah mereka memang kasihan jika diselami kerana sentiasa dihina dan di cerca oleh bangsa lain. Ketika mereka berhijrah ke eropah, Mereka mendapat kritikan dan cercaan kerana dikatakan merampas tanah dan pekerjaan di bumi eropah. selain itu, mereka juga didakwa merupakan pembawa penyakit berjangkit yang menular di seluruh eropah. Akibatnya, ramia dikalangan bangsa tersebut berlindung di bumi arab yang pada ketika itu berada dibawah kerajaan islam.

Sangat menghairankan kerana kerajaan arab pada ketika itu sangat menghormati hak-hak mereka malah membantu mereka melepaskan diri dari kekejaman bangsa eropah. Setelah itu, mereka tanpa rasa bersalah membunuh malah mengistiharkan perang pula keatas bangsa yang pada satu ketika dahulu membantu mereka. Lebih bodoh lagi kerana mereka sanggup bersekongkol dengan bangsa eropah yang pada suatu ketika dahulu menyeksa mereka untuk menghapuskan bangsa yang membantu mereka. Inilah sikap sebenar orang yahudi yang suka melaga-lagakan bangsa didunia demi kepentingan sendiri. Oleh kerana itulah, walaupun Allah mengiktiraf bangsa ini sebagai bangsa yang paling bijak, Laknat Allah juga keatas bangsa ini.

Krisis ini meleret sehinggalah menarik perhatian dunia dan istilahnya telah ditukar bagi mengaburi mata dunia dari konflik agama kepada krisis kemanusiaan. Dan hingga sekarang, masih ramai lagi saudara seislam kita yang buta dengan permainan mereka ini.

Setalah anda semua melihat sejarah gelap dunia barat ini, anda akan tahu bahawa segala permasalahan dunia ini sebenarnya berpunca dari kekalutan politik dan agama dieropah dan ia langsung tiada kene-mengena dengan suasana kita di Asia terutamanya Islam. Revolusi-revolusi yang dicipta dieropah hanya untuk melengkapkan nas-nas agama kristian yang tercicir ketika agama tersebut diputar dan dikarang semula oleh mereka-mereka yang tidak bertanggungjawab.

Persoalannya, mengapa kita harus mengikut revolusi-revolusi pemikiran cetek mereka ini sedangkan Islam mempunyai sistem dan pendirian yang syumul, lengkap, dan relevan dalam semua perkara. Dari Katolik ke protestan dan seterusnya Anglican, semua teologi tersebut merupakan pelngkap kepada konsep kristianiti setelah mereka gagal menselarikan konsep kristianiti dengan dunia sains. Setelah itu, mereka perkenalkan pula konsep sekularisma.

Akan tetapi, didalam Islam, Tiada pula timbul sebarang percanggahan dalam dunia agama dan Sains, Semua logik letaknya di tangan Allah dan bukan seperti John Hick yang mengatakan bahawa "manusia merupakan standart segala sesuatu, dan apa yang kita rasakan ia benar, maka benarlah ia". Ini adalah fahaman yang absurd dan tidak logik. Masakan jika seseorang yang mengatakan bahawa ini adalah ikan benar, dan seorang yang lain pula mengatakan bahawa itu bukan ikan juga benar. Yang mana satu benar dan yang mana satu salah. hanya ada satu sahaja hakikat kebenaran dan ia bukan urusan manusia untuk menentukan yang mana benar dan yang mana salah.

Akhir kalam, saudara-saudari sekalian, sedarlah, bahawa revolusi ideologi barat langsung tidak mempunyai kena-mengena dengan adat ketimuran. dan yang lebih utama lagi, revolusi didalam ajaran agama kristian langsung tiada sangkut-paut dengan dunia Islam. Islam sudah lengkap dan sempurna dan tidak memerlukan revolusi sebagai pelengkapnya. Akan tetapi apabila sesebuah agama itu tidak lengkap, maka dari situlah bermulanya pelbagai revolusi dan kesahihan agama tersebut boleh dipertikaikan.

"Islam itself is A Life, Not only The Way of Life"