11:53 PM

Semua untuk satu dan satu untuk semua.

Tuhan menciptakan pelbagai jenis makhluk yang langsung berbeza diantara satu dengan yang lain. Ini jelas dengan merujuk kepada kekuasaan dan keagungan penciptaan tumbuh – tumbuhan, haiwan, gunung-ganang, laut dan darat, langit dan bumi, rekabentuk awan yang pelbagai, bentuk mukabumi yang berbeza, planet-planet, system suria, bintang-bintang, malah penciptaan manusia itu sendiri yang langsung tidak sama diantara satu dengan yang lain baik dari segi rupa, perangai, latar belakang, fizikal, daya, tenaga, dan kekuatan serta pelbagai lagi.

Tidakkah ini membuatkan kita terfikir, adakah tuhan tidak jemu atau kering dari sudut idea dalam menciptakan pelbagai penciptaan tadi yang jelas, tiada satu pun yang serupa. Sesetangah pendapat ilmuan yang ahli didalam bidangnya mengatakan, tuhan tidak akan menciptakan dua benda yang sama sejak dari bermulanya penciptaan makhluk sehinggalah makhluknya kembali kepadanya. Untuk itu, makhluk tuhan tidak seharusnya merasa rendah diri mahupun terpinggir dari menjadi sebahagian dari system kerana makhluk yang berbeza, mempunyai peranan dan tanggungjawab tersendiri dalam menjalankan system tuhan dimukabumi ini.

Ingatlah, tuhan tidak akan membebankan makhluk dengan sesuatu yang diluar dari kemampuan makhluk tersebut. Tuhan, entity yang yang agung dan hanya penciptalah yang lebih tahu akan apa yang diciptakanya. Untuk itu, makhluk seharusnya berusaha untuk keluar dari bergelut dengan dunia penolakan terhadap hakikat ketuhanan dengan mencabar kuasa pencipta. Seperti yang di sampaikan, jikalau kamu ingin berlaku ingkar terhadap tuhan mu, maka carilah bumi lain untuk kamu hidup, makanlah dari rezeki yang datangnya bukan dari rezeki tuhanmu, dan hiruplah udara yang langsung bukan dari tiupan tuhanmu.

Cabaran terhadap manusia yang berada di dalam dunia penolakan ini adalah jelas dan penuh dengan sindiran. Sedarlah, kita hanyalah makhluk, dan makhluk merupakan pelengkap dan penggerak sesuatu system yang sudah stabil. Golongan penolak inilah yang menjadikan system itu tidak stabil dan seterusnya, apabila telah banyak bahagian dari system tersebut rosak, maka semakin dekatlah dengan hari dimana makhluk perlu mengadap penciptanya. Sebab itu, seperti yang telah disampaikan, dan kaum yang ingkar itu, telah kami gantikan dengan kaum yang lebih baik dari mereka.

Oleh itu, sebagai pelengkap dan penggerak sesuatu system, makhluk saling memerlukan antara satu sama lain seperti haiwan yang memerlukan tumbuhan, tumbuhan yang memerlukan udara, udara yang memerlukan tekanan, tekanan yang memerlukan daya, dan begitulah seterusnya. Jika salah satu dari bahagian ini dirosakkan, maka terhapuslah aturan yang tadinya stabil dan hancurlah keseluruhan system tersebut.

konklusinya, makhluk semuanya adalah setaraf dan memiliki peranan yang berbeza dalam menjalankan dan melengkapkan system tuhan itu sendiri dan diakhir matlamat sesuatu system itu, sudah tentulah ia akan berbalik kepada hakikat pencipta itu sendiri, inilah bukti bahawa tuhan itu wujud, dan tuhan itu satu.

1 comments:

christcomes said...

It is wonderful that God is so real to us today. The magnificence of creation does in fact prove this. However. There are two points I would like to ask you to make clear from your perspective:

What is God's ultimate desire in His heart? This would include why He created man, and why the world is the way it is now.

Is Man the same as all the creatures of God in God's view? Or does Man hold a special place in God's heart?

Praise the Lord!