3:11 PM

Dilema umat sekangkang kera –Realiti yang sengaja dilupakan.

Islam telah lama menjadi sasaran golongan yang mahukan kehancuran dan kemusnahan diatas muka bumi ini. Semenjak sebelum kelahiran nabi Muhammad sendiri, pelbagai usaha telah diatur oleh pihak yahudi dalam merosakkan ajaran Tauhid ini. Sejarahnya bermula apabila kaum yahudi ini merasakan bahawa bangsa mereka sudah cukup sempurna dari segala segi untuk melahirkan nabi terakhir ini. Akan tetapi, Allah telah membuktikan, bangsa yang terbaik tidak semestinya akan melahirkan sesuatu yang baik, lantas memilih bangsa arab sebagai perumah untuk nabi yang terakhir ini.

Setelah mendapat tamparan yang hebat lantaran dari kelahiran nabi mulia ini yang bukan dari kalangan mereka, mereka mula menyediakan beratus-ratus malahan ribuan mekanisma untuk menghalang serta menghapuskan ajaran nabi mulia ini. Mereka mula menguasai sistem sedia ada dengan harapan bahawa kompartmen – kompartmen (seperti; bidang politik, perundangan, ekonomi, sosial, dan sebagainya) didalam sistem tersebut, mudah untuk dikotak – katikkan sekaligus menjadi alat bagi mereka menghancurkan akidah bawaan Nabi mulia ini. Akan tetapi, jika Allah menginginkan ia berlaku, maka akan berlakulah ia.

Ternyata usaha yang mereka jalankan setelah ribuan tahun ini, membuahkan hasil yang cukup lumayan bagi mereka dekad ini. Akan tetapi, dalam tidak sedar, ia juga sedang menuju kepada satu titik akhir dimana mereka menjadi buruan bayangan mereka sendiri. Orang-orang yahudi diseluruh dunia mula dipandang hina, mengalami krisis identiti yang teruk lantaran pudarnya rasa kepercayaan dari bangsa lain kepada mereka hasil dari perancangan yang dahulunya mereka agungkan.

Persoalannya, sedarkah mereka bahawa pemain yang sebenar bukanlah mereka, akan tetapi Allah jualah pemain yang sebenar (Pemilik dan Pentadbir sistem), seperti firmanNya yang bermaksud, ‘Mereka merancang sesuatu, akan tetapi Allah jualah sebaik-baik perancang”. Dalam meniti usia rancangan mereka yang semakin lanjut dan perjuangan yang semakin pudar, amat malang bagi umat ‘sekangkang kera’ ini yang masih lagi diulit mimpi bobrok buatan yahudi.

Mereka seharusnya sedar bahawa sistem yang menyokong mereka ini adalah penyebab kepada permasalahan yang timbul diatas muka bumi ini. Malah, mereka sanggup bertumpah - darah dalam proses meletakkan hukum dan Iman mereka kepada ajaran Islam itu sendiri terutamanya yang melibatkan sekatan dan larangan terhadap teriakan nafsu mereka. Menyalahkan umat terdahulu merupakan jalan termudah dalam menyatakan protes mereka terhadap larangan yang dibuat didalam agama. Memang benar didalam islam terdapat pelbagai larangan, akan tetapi sedarkah kita bahawa dengan larangan-larangan tersebutlah, manusia itu dapat digelar manusia.

Islam merupakan agama fitrah yang meletakkan sesuatu pada tempatnya. Tiada satupun dari ajarannya yang menyimpang dari norma kehidupan seorang manusia. Ajaran Islam bukan sahaja mencakupi hal – ehwal ketuhanan sahaja, akan tetapi ia juga merangkumi soal kehidupan seharian, ilmu kemasyarakatan, ilmu mantik, falsafah, politik, ekonomi dan pelbagai lagi bidang ilmu pengetahuan. oleh itu, adalah mudah jika saya menyatakan bahawa ‘Islam is NOT a way of life, but Islam itself is a life’. Ataupun dalam bahasa bondanya, Islam bukan satu tatacara hidup, tetapi Islam itu sendiri adalah kehidupan. Ini kerana Islam merupakan satu sistem, dan sistem itu sendiri tidak dapat beroperasi jika salah satu kompartmenya gagal memainkan peranannya. (Rujuk artikel ‘Sistem‘-27/09/08)

Akan tetapi, falsafah ini perlu diperjelaskan lagi kerana ia bukan sahaja akan menyebabkan anda tetanya-tanya adakah yang saya maksudkan; “ selagi kita hidup, kita adalah Islam tanpa mengira samada kita beragama kristian, Hindu, Buddha, Yahudi atau tidak beragama”. Ini merupakan tanggapan yang salah kerana maksud saya dengan mengatakan bahawa ‘Islam is a life’ adalah; selagi kita patuh dan taat kepada Allah S.W.T (yang merupakan tunjang Akidah didalam Islam), maka kita dengan sendirinya akan hidup dengan bertunjangkan fitrah manusia.

Ini kerana, Islam didatangkan sekali dalam bentuk pakej untuk menyempurnakan ciptaan makhluk bergelar manusia. Dan sudah tentu ia tidak boleh diambil sebahagian demi sebahagian sahaja. Kerana itulah didalam Al-Quran ada ditegaskan bahawa “Masuklah kamu kedalam Islam secara keseluruhan”. Jika ingin dibuat analogi, saya suka mengaitkan bahawa makhluk yang bergelar manusia ini merupakan sebuah komputer, dimana ‘Operating system (OS)’nya adalah Islam. Sudah tentu sesebuah komputer itu tidak dapat beroperasi secara sempurna jika ‘OS’nya tidak di’install’ secara sempurna didalam komputer.

Malahan, nilai seorang insan itu sendiri terletak pada ‘OS’nya. Kerana itulah juga ada disebutkan bahawa ‘Yang terbaik dikalangan kamu adalah mereka yang bertakwa’. Jika OSnya beroperasi dengan sempurna, maka akan menjadi bernilailah seseorang insan tersebut, dan begitulah sebaliknya.

Akan tetapi, jika dilihat senario masyarakat zaman sekarang, manusia bukan lagi berada didalam fitrahnya. Lebih mudah jika saya mengecilkan skop perbincangan ini kepada salah satu komponen dalam Umat di Malaysia, atau lebih mudah lagi Umat Melayu. Umat Melayu merupakan pecahan dari Bangsa Jawa yang asalnya menghuni tanah Jawa. Setelah dipendekkan cerita (lebih mudah jika anda membaca sejarahnya sendiri didalam kitab-kitab sejarah), Umat sekangkang kera ini melarikan diri ke Tanah Melayu pada kurun ke -11 dan menetap disana dengan membina empayar melayunya sendiri serta menjadikan agama Islam sebagai anutan rasminya.

Menariknya Umat ini adalah, semangat ukhwahnya yang tinggi dan budaya suka bertolak-ansur yang diamalkan sejak dari dahulu lagi. Yang muda menghormati yang tua, yang tua mengasihi yang muda, saling membantu jika ada yang mengalami kesusahan tanpa mengira latar belakang, penuh adab dan tatasulia, serta kaya dengan budaya dan adat resam. Haha…., indahnya pengenalan yang saya ungkapkan bagi menggambarkan Umat sekangkang kera ini.

Akan tetapi, Umat ini mempunyai satu sikap dimana mereka terlalu mengangungkan ilmu dan pencapaian dari bangsa seberang. Mungkin ini ada kaitannya dengan sejarah yang dialami oleh Umat ini yang dijajah lebih dari 400 tahun. Setelah dijajah lebih 400 tahun oleh ‘Benggali putih’, sikap dan pendirian umat ini telah berubah dan mengakibatkan mereka mengalami krisis identiti yang teruk

Mereka mula meninggalkan budaya dan adat resam warisan nenek moyang mereka. Dan lebih menyedihkan lagi mereka mula meninggalkan Kepentingan ummah mereka sendiri dengan memilih untuk mementingkan hak individu. Ini telah mengakibatkan kebejatan akhlak atau moral yang teruk didalam bangsa tersebut. Dan sememangnya Bangsa Benggali Putih ini menginkan bahawa Umat sekangkang kera ini menjadi begitu agar mereka tidak lagi mampu bangkit menentang penjajahan era baru mereka kelak. (Rujuk artikel ‘Negaraku’-24/09/08).

Sebagai gambaran realiti hasil dari pemerhatian naif saya, saya mendapati beberapa penyakit kronik telah mula dan ada yang sudah ‘bercicit’ menular kedalam umat ini. Diantaranya, budaya helenistik membabi-buta, sikap individualistik, semangat assobiyyah (saya pun adakalanya tidak faham, kenapa perlu dibeza dari mana asal kita sedangkan kita berada didalam negara yang sama, berkonsi tanah, berkongsi raja, berkongsi agama, malah berkongsi Tuhan yang sama, Allah S.W.T. Mulia sangatkah jika seseorang itu dilahirkan diutara dan hina sangatkah mereka yang lahir di selatan, atau sebaliknya?), Malas bekerja dan berfikir, suka mengkritik, mengganggap diri lebih mulia’ dari yang lain (Ujub, Bongkak, dan Takbur), mengkritik hanya sekadar ingin menyatakan bahawa mereka ‘boleh bersuara’, fenomena 'tikam belakang'dan mungkin lebih banyak lagi yang belum sempat saya perhatikan.

Ramai yang menyalahkan suasana politik, persekitaran, sosioekonomi, sejarah, dan bermacam – macam lagi. Mereka terlalu ego untuk menyalahkan diri sendiri yang merupakan punca berlakunya kebejatan ini. Menyalahkan yang lain adalah lebih mudah untuk melepaskan diri daripada mengkaji punca permasalahan tersebut. Jika kita kembali kepada analogi komputer diatas, maka tahulah kita bahawa kerosakan ini sebenarnya berpunca dari OS yang tidak sempurna, itulah Islam. Komponen masyarakat yang lahir dari OS yang kurang sempurna ini pula mengakibatkan sistem kemasyarakatan menjadi rosak kerana ia gagal berfungsi dengan efisien. (Rujuk artikel ‘Sistem’-27/09/08)

Oleh itu, suka saya tegaskan di sini, di dunia ini ada berjuta permalasahan, akan tetapi kita harus ingat, puncanya tetap satu. Seajuh manakah keimanan kita di dalam Islam. Dan inilah realiti yang sengaja kita lupakan.

0 comments: